Rush chatting

Semua obrolan di Jakarta

  1. Obrolan di Jakarta
Jakarta

Jakarta, secara resmi Daerah Khusus Ibukota Jakarta, adalah ibu kota dan kota terbesar di Indonesia. Terletak di pantai barat laut pulau terpadat di dunia, Jawa, merupakan pusat ekonomi, budaya, dan politik Indonesia, dengan populasi 10.075.310 pada 2014. Wilayah metropolitan Jakarta memiliki luas 6.392 kilometer persegi, yang dikenal sebagai Jabodetabek. Ini adalah aglomerasi perkotaan terbesar kedua di dunia dengan populasi 30.214.303 pada 2010. Jakarta diperkirakan akan mencapai 35,6 juta orang pada tahun 2030 untuk menjadi megacity terbesar di dunia. Peluang bisnis Jakarta, serta potensinya untuk menawarkan standar hidup yang lebih tinggi, menarik migran dari seluruh kepulauan Indonesia, menggabungkan banyak komunitas dan budaya. Didirikan pada abad ke-4 sebagai Sunda Kelapa, kota ini menjadi pelabuhan perdagangan penting bagi Kerajaan Sunda.

Itu adalah ibukota de facto dari Hindia Belanda, ketika dikenal sebagai Batavia. Jakarta secara resmi adalah provinsi dengan status wilayah ibukota khusus, tetapi sering disebut sebagai kota. Pemerintah provinsi Jakarta terdiri dari lima kota administratif dan satu kabupaten administratif. Jakarta dijuluki sebagai Durian Besar, buah asli berduri yang sangat beraroma, karena kota ini dipandang sebagai padanan Indonesia dari New York. Jakarta adalah kota dunia alpha dan merupakan pusat sekretariat ASEAN, menjadikannya kota penting bagi diplomasi internasional. Lembaga keuangan penting seperti Bank Indonesia, Bursa Efek Indonesia, dan kantor pusat perusahaan dari banyak perusahaan Indonesia dan perusahaan multinasional berlokasi di kota ini. Pada 2017, kota ini adalah rumah bagi enam Forbes Global 2000, dua perusahaan Fortune 500 dan empat perusahaan Unicorn. Pada 2017, PPP GRP kota ini diperkirakan mencapai US $ 483,4 miliar.

Jakarta telah tumbuh lebih cepat daripada Kuala Lumpur, Bangkok dan Beijing. Tantangan utama Jakarta termasuk pertumbuhan kota yang cepat, kerusakan ekologis, kemacetan lalu lintas dan kemacetan, kemiskinan dan ketidaksetaraan, potensi kejahatan dan banjir. Jakarta tenggelam hingga 17 cm per tahun, yang, ditambah dengan naiknya permukaan laut, telah membuat kota lebih rentan terhadap banjir.